Hobi, Passion dan Pekerjaan

Maaf jika postingan saya kali ini sedikit membawa emosi….

Tulisan ini saya awali dengan kilas balik saya semasa kecil. Dulu saat saya kecil, kira-kira dari saya duduk di bangku Taman kanak – kanak, Bapak saya mempunyai sebuah kios yang digunakannya untuk membuka usaha. Usaha bapak saya kala itu adalah percetakan dimana disana bapak saya menjual jasa desain dan pembuatan ulem, amplop, banner dan sebagainya.

Saya masih ingat bapak saya setiap hari di depan komputer. Ngetik, edit-edit menggunakan  CorelDraw. Saking seriusnya kadang sampai lupa kalau saya berada di sampingnya, dan saya pun (sekarang) mulai mengerti. Kalau hari minggu biasanya bapak ngerjain amplop, nyablon amplop bernama orang yang memesannya. Di kala itu juga masih manual, jadi kalau 2.000 amplop ya maju mundurin alat sablonnya 2.000 kali (aku sayang kamu pak).

Kalau pertama kali pegang komputer sih ya pada saat usia TK itu. Itu juga cuman main game desktop seperti Virtual Cop, sama Road Rash lainnya saya lupa. Ngegame terus di komputer sampai kelas 4 SD. Sampai komputer bapak saya dijual karena ada masalah ekonomi. Sejak saat itu aku mulai nggak pegang komputer lagi dan pada jaman tersebut lagi ngetrendnya handphone di wilayahku. HP China bertebaran disaat itu, mulai dari Nexian, IMO, Cross, dll. Disaat itu temen-temen saya juga sudah ada yang punya HP. Cuman saya saja yang belum punya.

Dulu pas jaman itu, ada temen yang bawa handphone terus putar musik dengan volume yang besar sudah wahh banget. Apalagi kalo HPnya yang sudah support memori eksternal, banyak tuh lagunya. Saya waktu itu masih pinjem hp bapak, kalo gak salah Sony K310i yang ada game petualangan seorang pria. hahaha.. Sementara itu, saya punya hp sendiri pada kelas 6 SD. Bapak cuma punya duit Rp. 400.000 pengennya dulu beli hp keluaran cina aja, karena speknya yang lebih bagus meski katanya cepet rusak. Tapi bapak membelikan hp yang sangat legendaris bagi saya, Nokia 2330. HP yang dengan itu saya mulai merambah ke luasnya dunia internet. Pada tahun yang sama saya sudah mengenal dan menggunakan banyak sosial media, seperti facebook, twitter, mig33, mxit, friendster, kapanlagi. Kalo saya mikir sih, kok jaman kecilku dulu udah dikelilingi teknologi (meski dengan segala keterbatasannya).

Pada saat saya mengenyam bangku sekolah lanjutan tingkat pertama, saya mulai diajarkan mata pelajaran TIK. Mata pelajaran yang membuka mata saya tentang dunia komputer. Saya mulai belajar tentang komputer, menggunakan office, bahkan sampai dilombakan pada saat itu. Meski gak punya komputer, apalagi koneksi internet, saya sering pergi ke warnet untuk mengembangkan hobi baru saya sampai akhirnya saya bertemu dengan mas Kholil Fauzi (semoga Allah menjaga beliau) yang mengenalkan saya pada hosting xtgem.com dan pintu untuk memasuki dunia web pun terbuka. Dari situ saya belajar HTML, kemudian selang beberapa minggu mulai mempercantik dengan CSS. Meski dulu cuma sebatas mobile web yang belum seheboh sekarang (responsif lah, web dinamis, apalah – apalah, dulu tampilan cuma static dan belum main PHP). Saya juga sempet belajar javascript tapi cuma kulitnya saja.

Hingga saya masuk SMK yang jurusannya TKJ dimana saya mengenal istilah istilah baru di dunia IT. Tapi entah mengapa saya malah gak produktif disini. Waktu yang terbuang sia-sia dan baru saya sesali saat ini. Padahal pas SMK saya sudah dibelikan laptop bapak. Mulai ingin produktif malah pas Prakerin di STMIK Akakom. Karena terbatasnya waktu itupun juga terhenti pas balik ke sekolah. Karena sistem multitasking mungkin ya?

Selulusnya dari SMK saya belajar bersama komunitas IT yang ada di Jogja yang awalnya saya mempelajari Mobile Development. Belajar dari dari awal yang semula belum tau apa-apa sampai tau sedikit tentang pemrograman mobile. Karena ada temen-temen yang gabung dan mereka belajar web, entah kenapa hasrat saya kembali ingin ke Web Development. Beda rasanya kalo belajar dengan sesuatu yang sudah kita senangi, apapun masalahnya, gimanapun errornya, pas stuck pun kita pasti selalu ingin memecahkan masalah tersebut.

Dan saya sadar, ternyata hobi dan passion itu sangat menentukan kesuksesan. saya pernah membaca tulisan, “Kerja yang paling menyenangkan adalah hobi yang dibayar” dan “Untuk sukses tekuni passionmu”

Semoga saya dan temen-temen diberi ketekunan dan kesabaran dalam belajar. See you on top gaes 🙂

Hilang fokus

di Cakung, Jakarta Timur

Jakarta, 15 November 2015

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s