Donor Darah di PMI Wonogiri

Sebenarnya kemarin aku gak ada niatan untuk melakukan donor darah. Hari kamis pada saat hari libur Isra’ Miraj kemarin aku main ke Wonogiri biasalah apel bulanan. Rencananya sih cuman mau makan mie ayam di deket SD Negeri 6 Wonogiri yang ada es asemnya, tapi ternyata hari itu tutup.

Setelah bingung mau ngapain akhirnya Adya ngide untuk makan rujak es krim di Wonokarto, tempatnya persis di selatan PMI Wonogiri. Aku yang sengaja gak makan dari pagi biar gak kekenyangan setelah makan mie ayam merasa kelaperan, untungnya disitu juga satu baris dengan penjual nasi.

Long story short, pas makanannya abis, Adya ngide lagi, “mumpung di PMI mau donor sekalian po?“, Aku emang udah lama banget gak donor, terakhir pas masih SMA kelas 12. Lalu kami jalan ke PMI ngeliat apakah buka, ternyata buka setiap hari dari jam 8 pagi sampai jam 8 malam.

Karena Adya sudah sering kesini jadi dia yang bilang kalo mau donor darah ke petugas pendaftaran, lalu kami ditanya apakah membawa Kartu PMI, pas itu aku dan Adya lagi gak bawa kartunya, tapi pas dicari di sistemnya ternyata sudah terdaftar. Berarti kalo mau donor darah asalkan sudah pernah melakukan donor darah data diri kita sudah terdaftar di sistemnya PMI. Aku dulu kayaknya didaftarkan pas PMI datang ke sekolah.

Loket pendaftaran Donor Darah di PMI Wonogiri
Loket pendaftaran Donor Darah di PMI Wonogiri

Setelah melakukan pendaftaran lalu kami diarak masuk ke dalam ruangan pengecekan, disitu aku menimbang berat badan lalu diambil sampel darah buat dicek Hb, dan dites tekanan darahnya. Aku lolos, dan Adya tidak. Dia ada yang kurang di Hb atau gimana aku kurang tau, padahal biasanya katanya yang bikin ga lolos tekanan darahnya, kasihan wkwk

Pintu masuk ruang seleksi donor PMI Wonogiri persis di sebelah loket pendaftaran

Setelah aku lolos seleksi, terus kemudian disuruh berbaring di tempat pengambilan darahnya, awalnya aku memilih untuk diambil di tangan bagian kiri, ternyata aku punya saluran pembuluhku kecil dan kalo dipaksa di kiri bakal lama ngambilnya, di kanan pun sebetulnya demikian cuman lebih besar dan ada dua pembuluh. Aku kurang tau.

Tempat pengambilan darah pada saat donor darah di PMI Wonogiri

Pada saat sembari diambil, kebetulan ibu petugasnya ramah banget, kami diajak ngobrol mulai dari gimana caranya naikin tensi darah sampai apa yang dilakukan ketika darah dari pendonor tidak digunakan selama sebulan.

Foto saat diambil darah

Setelah selesai seperti saat donor biasa aku diberi bingkisan makanan dan minuman.

Efek dari donor darah setelah beberapa hari yang aku rasakan yaitu badan terasa lebih ringan, pikiran lebih segar dan nafsu makan meningkat. Bener kata temenku yang rajin donor 3 bulan sekali, donor darah itu nagih. Semoga besok pas waktunya tiba bisa donor darah lagi. Biar makin fit dan bermanfaat bagi yang membutuhkan.

Keluar dari PMI Wonogiri aku dan Adya pergi ke Stadiun Pringgondani untuk menonton sepak bola kambing yang sedang makan rumput

Foto Stadion Pringgondani, kebanggaan Wonogiri

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s